Breaking News
Kaesang Terseret Dalam Pusaran Kasus Korupsi PT Timah I Persidangan MK Selesai, Kecurangan Pilpres 2024 Belum Tuntas Terungkap I Kebakaran di YLBHI Jakarta, Satu Anggota Pemadam Kebakaran Meninggal Dunia I Bawaslu Segera Rekrut Pengawas Ad Hoc Pilkada 2024 I Wali Kota Bobby Berbagi Kebahagiaan Ajak Anak Yatim Belanja Baju Lebaran I MUI Ingatkan Jemaah Aolia soal Menentukan Lebaran Lewat Telepon Allah
banner 600x300

2 Negara Mayoritas Muslim Bergeser jadi Minoritas

PORTALSWARA.COM — Sejumlah negara yang dulunya memiliki populasi Muslim mayoritas, namun kini justru menjadi minoritas. Dan sejarah mencatat, 2 negara mayoritas muslim yang bergeser jadi minoritas, Spanyol dan Portugal.

Berdasarkan riwayatnya, kesultanan Islam pernah berjaya di penjuru dunia. Bahkan, pengaruhnya cepat menyebar ke berbagai belahan dunia dan mulai mendirikan pemerintahan Islam. Dari sekian banyak, beberapa negara yang dulu sempat dikuasai peradaban Muslim di antaranya adalah Spanyol dan Portugal. Ketika itu, ini menjadi 2 negara mayoritas muslim.

Akan tetapi, setelah penaklukan Kristen dan Katolik, populasi Muslim di negara-negara tersebut justru berubah menjadi minoritas.

Berikut negara yang dulu punya populasi Muslim mayoritas namun kini menjadi minoritas, dilansir dari detik.com, Sabtu (17/12/2022).

1. Spanyol
Dalam sejarahnya, Spanyol pernah memiliki populasi Muslim yang sangat besar dan menjadi mayoritas. Namun, usai penaklukan di sana, Muslim telah kehilangan sebagian besar wilayahnya.

Dikutip dari laman The Conversation, pada 2 Januari 1492, Abdallah Muhammad bin Ali selaku Sultan Moor Granada terakhir menyerahkan kotanya kepada Raja Katolik Ferdinand II dan Isabella I. Awalnya, raja itu sesumbar akan berlaku adil kepada penduduk muslim di sana. Faktanya, mereka justru ingin menghilangkan budaya dan agama Islam di Spanyol.

Puncaknya, muncul peristiwa pengusiran Moriscos pada tahun 1609. Kejadian tersebut merupakan pengusiran penduduk Spanyol yang beragama Muslim dari negara tersebut.

2. Portugal
Sama halnya dengan Spanyol, Portugal juga memiliki sejarah kala populasi muslimnya begitu banyak.

Dikutip dari laman Al Jazeera, sekitar abad ke-8, umat Islam masuk dari Afrika Utara dan menguasai beberapa wilayah yang kini disebut Portugal dan Spanyol. Wilayah tersebut dulunya dikenal sebagai Al-Andalus dan tergabung dalam Kekaisaran Umayyah yang berkembang di bawah pemerintahan Islam.

Baca Juga :  Pidato Menteri Malaysia Berbahasa Jawa Viral

Sayangnya, kejayaan tersebut kini telah terlupakan di negara tersebut. Usai penaklukan, Raja Manuel I memutuskan mengusir semua orang Muslim dan Yahudi dari Portugal. Setelah pengusiran, masjid dan sinagoga dihancurkan sebagian, sementara sisanya digunakan sebagai gereja.

Selain itu, di sekolah-sekolah Portugal, sejarah tentang pemerintahan Islam yang pernah eksis hingga 5 abad hanya dipelajari secara singkat. Sebaliknya, mereka menonjolkan kemenangan penaklukan oleh penguasa Kristen yang dibantu tentara Salib. (psc)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *