Breaking News
NasDem dan Gerindra Pasangkan Rico-Zaki di Pilwalkot Medan I Kebijakan Parkir Berlangganan, Bobby Gaji 1.700 Jukir di Medan Rp2,5 Juta per Bulan I Hari Pertama Parkir Berlangganan Kota Medan Terjual 1.093 Stiker I Harga Tiket KA Bandara Kualanamu Turun Jadi Rp40 Ribu Mulai 1 Juli I Warga di Medan Disekap dan Dimintai Uang Rp100 Juta

Ditemukan Makam ‘Sinterklas’ Asli di Turki, Begini Penampakannya

PORTALSWARA.COM, Turki – Tempat pemakaman asli sang Bapa Natal (Sinterklas) yang dikenal sebagai St Nicholas baru saja ditemukan oleh sejumlah arkeolog di Selatan Turki.

Para peneliti sebetulnya sudah mengetahui kalau tubuh orang suci itu dimakamkan di sebuah gereja, yang dibangun pada abad keempat masehi di provinsi Antalya, Turki. Jenazah orang suci itu dicuri sekitar 700 tahun setelah dia meninggal. Kejadian ini kemudian membuat titik spesifik, dimana jenazah tersebut awalnya dimakamkan menjadi sebuah misteri.

Para peneliti mengumpulkan petunjuk selama penggalian gereja baru-baru ini. Termasuk kesamaan bangunan dengan Gereja Makam Suci di Yerusalem dan penempatan lukisan dinding yang menggambarkan Yesus. Berdasarkan petunjuk tersebut, mereka menemukan dimana tepatnya tubuh St Nick pernah dibaringkan.

Terletak di pantai selatan Turki, Demre merupakan kota dimana Gereja St Nicholas dibangun pada 520 Masehi. St Nicholas menjabat sebagai uskup di gereja tersebut pada abad keempat Masehi. Kota yang sebelumnya dikenal sebagai Myra itu merupakan tujuan ziarah Kristen yang populer setelah kematian dan penguburan St. Nicholas di sana pada tahun 343 Masehi.

Tak banyak yang diketahui tentang kehidupan Nicholas. Tetapi, ada banyak kisah legenda tentang bagaimana ia menyelamatkan tiga gadis dari pelacuran, menebang pohon yang kerasukan setan, membangkitkan tiga anak yang terbunuh yang diasinkan dalam air garam, dan masuk ke pertarungan tinju selama Konsili Nicea Pertama pada 325 M. Nicholas juga disebut-sebut sering memberikan kekayaan warisannya secara anonim kepada orang miskin, yang akhirnya menjadi cikal bakal legenda Sinterklas.

Sayangnya, pada tahun 1087 Masehi, “beberapa orang bijak dan termasyhur dari Bari [Italia] mendiskusikan bersama bagaimana mereka dapat mengambil tubuh bapa suci yang paling diberkati, Nicholas, dari kota Myra,” menurut sebuah manuskrip kontemporer yang diterjemahkan dari bahasa Latin oleh akhir abad pertengahan Charles W. Jones. Rencana mereka adalah untuk “membuka lantai gereja dan membawa pergi jenazah suci.” Kelompok itu berhasil mengangkat sebagian besar sisa kerangka St. Nicholas, dan hanya menyisakan beberapa tulang dan sarkofagus yang rusak di Myra.

Baca Juga :  3 Negara Tarik Kontingen Akibat Panas Ekstrem Saat Jambore Dunia di Korsel

Terlepas dari penodaan ini, gereja St. Nicholas di Demre sendiri telah bertahan selama lebih dari satu milenium, sementara penggalian arkeologi dimulai pada akhir abad ke-20. Para peneliti menemukan fondasi gereja paling awal, yang ditutupi oleh banyak pasir dan lumpur. Pekan lalu, Osman Eravşar, ketua Dewan Regional Pelestarian Warisan Budaya Antalya, mengumumkan penemuan lokasi makam St. Nicholas di dasar lukisan dinding Yesus.

Dalam sebuah wawancara dengan organisasi berita Turki DHA (Demirören Haber Ajans), Eravşar mencatat bahwa penggalian kali ini telah mengungkap informasi tentang “lantai tempat kaki St. Nicholas melangkah” dari gereja asli. “Ini adalah penemuan yang sangat penting, penemuan pertama dari periode itu,” menurut sebuah artikel DHA yang mengutip Eravşar.

Tempat pemakaman asli St. Nicholas juga telah ditemukan, menurut Eravşar. Ketika kontingen Bari memindahkan tulang-tulang santo pada abad ke-11, mereka juga menyingkirkan beberapa sarkofagus, mengaburkan lokasi aslinya. Eravşar memberi tahu DHA bahwa “sarkofagusnya pasti ditempatkan di tempat khusus, dan itu adalah bagian dengan tiga apses yang ditutupi dengan kubah. Di sana kami menemukan lukisan dinding yang menggambarkan adegan di mana Yesus memegang Alkitab di tangan kirinya dan membuat tanda memberkati dengan tangan kanannya.” Sebuah ubin lantai marmer dengan kata-kata Yunani untuk “sebagai rahmat” dapat menandai lokasi makamnya.

Yang mendukung hipotesis itu adalah bentuk gereja itu sendiri. Sama seperti Gereja Makam Suci yang memiliki kubah yang belum selesai di atasnya, begitu pula Gereja St. Nicholas di Myra. Ketika dipugar oleh Kaisar Alexander II dari Rusia pada tahun 1860-an, kubah itu tidak pernah selesai dibangun. Kubah yang belum selesai ini mungkin merupakan upaya yang disengaja untuk menghubungkan St. Nicholas dengan kisah penyaliban dan kenaikan Yesus ke langit.

Baca Juga :  Mau Tahu Sosok Pemeran Video Kebaya Merah? Begini Penampakannya

“Bukan hal yang aneh jika gereja dibangun di atas satu sama lain,” William Caraher, seorang arkeolog spesialis arsitektur Kristen di University of North Dakota, yang tidak terlibat dalam penggalian, dalam wawancara melalui surel dengan Live Science.

“Faktanya, kehadiran gereja sebelumnya di sebuah situs memberi alasan untuk membangun gereja sejak zaman Kristen Awal dan Bizantium.”

Namun, Caraher berpikir bahwa ubin lantai marmer dengan huruf Yunani bisa dari beberapa konteks lain, mungkin digunakan kembali di zaman kuno karena kata umum “charis” (rahmat) terukir di dalamnya.

Caraher, dilansir dari CNBC Indonesia, Sabtu (29/10/2022), mencatat bahwa St Nicholas penting dalam tradisi Ortodoks dan Katolik, terlihat dari banyaknya gereja dan kapel yang didedikasikan untuknya di kawasan Mediterania.

“Saya pikir banyak orang – dari anak-anak yang bersemangat pada Malam Natal, hingga reporter sains dan arkeolog beruban – pernah berharap untuk mendapatkan sedikit gambaran tentang St. Nick yang sebenarnya,” kata Caraher. (psc/bs)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *