Breaking News
Ramai-ramai Tolak Pangkat Jenderal Kehormatan Prabowo I 13 Kepala Daerah Ajukan Permohonan ke MK Usulkan Pilkada 2025 I Daftar Daerah yang Bakal Gelar Pilkada Serentak 27 November 2024 I Tolak Rencana KUA Sebagai Tempat Pencatatan Nikah Semua Agama, Hidayat Nur Wahid: Bisa Memicu Disharmoni I Jabatan Plt Sekretaris DPRD Labuhanbatu Parulian Diduga Ilegal

Indonesia Ajukan Utang Lagi ke China Selesaikan Biaya Kereta Cepat Jakarta-Bandung yang Membengkak

PORTALSWARA.COM, Jakarta – Terjadi pembengkakan biaya untuk proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung (KCJB). Karena itu, Indonesia ajukan utang lagi ke China.

Telah dilakukan negosiasi ke China Development Bank (CDB) oleh konsorsium yang membangun proyek, agar bisa membantu mendanai pembengkakan anggaran sebesar 1,03 miliar dolar AS atau senilai Rp 16,1 triliun. Dan sebenarnya 75 persen pembiayaan memang berasal dari pinjaman.

Menurut Presiden Direktur Konsorsium atau KCIC, Dwiyana Slamet Riyadi, proyek KCJB senilai 6 miliar dolar AS itu menghadapi biaya yang membengkak. Karena beberapa masalah, termasuk biaya pengadaan tanah yang lebih tinggi, penundaan konstruksi karena pandemi dan kenaikan harga-harga.

Dalam laporannya, Rabu (9/11/2022), Channel News Asia, mengatakan, total peningkatan biaya diperkirakan mencapai1,45 miliar dolar AS.

Sementara, Presiden Direktur Perusahaan Kereta Api milik negara PT KAI, salah satu perusahaan dalam konsorsium tersebut, menekankan Komisi Reformasi dan Pembangunan Nasional China telah menyetujui 75 persen dari biaya tersebut harus didanai oleh pinjaman bank. Sementara untuk sisanya akan dibiayai oleh peningkatan modal pemangku kepentingan.

KAI sedang dalam proses meminta persetujuan parlemen untuk penyertaan modal sebesar Rp 3,22 triliun dari negara, sementara China Railway Engineering Corporation dan perusahaan negara China lainnya diperkirakan akan meningkatkan kepemilikannya sebesar Rp 2,15 triliun, menurut Didiek.

Pembengkakan biaya proyek KCJB lebih kecil dari perkiraan awal yang menyebut angka hampir 2 miliar dolar AS.

Baca Juga :  Telkomsel Bisa Samarkan Nomor HP Pribadi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *