Breaking News
Kaesang Terseret Dalam Pusaran Kasus Korupsi PT Timah I Persidangan MK Selesai, Kecurangan Pilpres 2024 Belum Tuntas Terungkap I Kebakaran di YLBHI Jakarta, Satu Anggota Pemadam Kebakaran Meninggal Dunia I Bawaslu Segera Rekrut Pengawas Ad Hoc Pilkada 2024 I Wali Kota Bobby Berbagi Kebahagiaan Ajak Anak Yatim Belanja Baju Lebaran I MUI Ingatkan Jemaah Aolia soal Menentukan Lebaran Lewat Telepon Allah
banner 600x300

Ladang Ganja Terluas di Madina Dimusnahkan BNN

PORTALSWARA.COM, Madina — Lima hektar ladang ganja siap panen di kawasan pegunungan, Kamis (10/11/2022), dimusnahkan Badan Narkotika Nasional (BNN) RI. Ini merupakan ladang ganja terluas di Kabupaten Mandailing Natal (Madina).

Operasi dan pemusnahan ladang ganja di Kecamatan Panyabungan Timur, Madina tersebut, merupakan rangkaian spesial untuk mengenang jasa pahlawan di Hari Pahlawan Nasional 10 November.

Ladang ganja dimusnahkan dengan cara dicabut lalu dibakar oleh petugas gabungan BNN-RI.

Untuk tiba ke lokasi butuh tujuh jam dengan cara menyisir hutan berjalan kaki, dengan kondisi jalan yang licin di musim hujan di akhiri tahun.

Melansir gosumut.com, Jumat (11/11/2022), semangat petugas tak pudar untuk sampai ke lokasi meski jalannya mendaki, melereng, bahkan tak sedikit pula personel tampak merayap untuk sampai ke puncak gunung.
Sebelumnya petugas gabungan sekira pukul 7:00 WIB memasuki hutan dari Desa Tanjung Julu, lalu keluar ke Desa Pardomuan, Kecamatan Panyabungan Timur hingga larut malam.

Menurut Direktur Narkotika Deputi Bidang Pemberantasan BNN, Brigjen Pol Roy Hardi Siahaan, pemusnahan ladang ganja di kawasan pegunungan Kabupaten Madina, kali ini merupakan yang tebesar sepanjang tahun 2022. Dimana dalam satu titik ditemukan seluas lima hektar hingga mencapai 50 ribu batang pohon.

“Satu titik Ladang Ganja seluas 5 hektar ditemukan pada ketinggian 1.265 MDPL. Temuan ladang ganja ini menjadi temuan terbesar, karna memiliki karakteristik kerapatan tanaman ganja dengan jumlah tanaman mencapai 50 ribu batang pohon atau 25 ribu ton dan tinggi batang antara 50 hingga 170 centi meter dengan kemiringan lereng 45 derajat,” kata Brigjen Roy kepada wartawan di lokasi pemusnahan.

Brigjen Roy menyebut pada pemusnahan ladang tanaman ganja itu juga BNN bekerja sama dengan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), serta Badan Informasi Geospasial (BIG), BNN RI berhasil mengidentifikasi ladang ganja melalui pantauan Pesawat Terbang Tanpa Awak serta proses penyelidikan tim di lapangan.

Baca Juga :  Toyota Hiace Terjun ke Jurang di Madina Akibat Sopir Kelelahan, 6 Luka Ringan

Pemusnahan Ladang ganja yang berada pada kawasan curam tersebut juga melibatkan sebanyak 152 personel. Terdiri dari Polres, Brimob, PM, Satpol PP, Kejaksaan Negeri, Dinas Pertanian, Dinas Kehutanan, Bea Cukai, serta instansi terkait lainnya di Kabupaten Madina.
Dia menambahkan bahwa di hari Pahlawan ini menjadi momentum bagi bangsa Indonesia dalam mengenang jasa para pejuang kemerdekaan di hari yang bersejarah ini.

“BNN mengajak seluruh bangsa Indonesia untuk turut mengambil peran sebagai pahlawan bagi bangsanya sendiri dalam perang melawan Narkoba. Hal ini sesuai dengan tagline yang digelorakan Kepala BNN RI, Komjen Pol. Petrus Reinhard Golose, War on Drugs atau Perang Melawan Narkoba,” imbuhnya.

Pemusnahan ladang ganja yang dilakukan BNN RI tentunya diharapkan dapat menyulut kembali semangat generasi muda untuk bangkit dan tetap berkarya di tengah gempuran ancaman Narkoba serta menjadi tauladan atas nilai-nilai luhur kepahlawanan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. (psc/sugi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *