Breaking News
NasDem dan Gerindra Pasangkan Rico-Zaki di Pilwalkot Medan I Kebijakan Parkir Berlangganan, Bobby Gaji 1.700 Jukir di Medan Rp2,5 Juta per Bulan I Hari Pertama Parkir Berlangganan Kota Medan Terjual 1.093 Stiker I Harga Tiket KA Bandara Kualanamu Turun Jadi Rp40 Ribu Mulai 1 Juli I Warga di Medan Disekap dan Dimintai Uang Rp100 Juta

Santer Kabar Paham Apokaliptik di Kasus 4 Mayat Kalideres

PORTALSWARA.COM, Jakarta — Beragam isu yang berkembang turut mewarnai kasus tewas satu keluarga di Kalideres, Jakarta Barat. Santer kabar paham apokaliptik di kasus 4 mayat Kalideres tersebut.

Terkait itu, Kanit Krimum Polres Metro Jakarta Barat, AKP Avrilendi, mengatakan, pihaknya belum bisa menyimpulkan soal dugaan paham tertentu yang dianut oleh keluarga itu.

“Secara resmi belum bisa menyimpulkan,” kata Avrilendi saat dihubungi Senin (14/11/2022).

Menurut Avril, saat ini proses penyelidikan masih berjalan. Puslabfor Polri juga sedang memeriksa sampel organ dari keempat mayat itu untuk memastikan penyebab kematian mereka.

“Kita tunggu hasil Puslabfor Polri kemarin kita sudah kasih sampel lambung sama hati dan organ tubuh lainnya. Kita masih tunggu itu untuk penyebab kematian,” tuturnya.

Melansir CNN Indonesia, Selasa (15/11/2022), dugaan keempat mayat itu menganut paham tertentu ini dikemukakan kriminolog dari Universitas Indonesia (UI), Adrianus Eliasta Meliala.

Adrianus menduga keluarga itu menganut paham apokaliptik. Paham ini, kata dia, pernah menyebabkan kematian massal di Guyana, Amerika Selatan pada 1978.

“Jadi mungkin mirip dengan kelompok yang mati massal di Guyana. Atau yang melakukan sesajian massal di pinggir laut dan malah disapu ombak semua. Karena kematian adalah tujuan akhir, maka mereka tidak takut,” ucap dia.

Adrianus turut menduga keempat jasad itu memilih jalan yang tergolong ekstrem untuk kemudian mengakhiri hidup mereka.

“Mungkin ini konsepsi ‘silih’ yakni membuat diri menderita demi suatu kenikmatan di kemudian hari,” kata Adrianus.

Sebagai informasi, empat orang yang merupakan satu keluarga ditemukan dalam keadaan meninggal dunia di sebuah rumah di Perumahan Citra Garden Satu Extension, Kalideres, Jakarta Barat, Kamis (10/11/2023).

Dari hasil pemeriksaan, tim dokter forensik RS Polri Kramat Jati, dipastikan tidak ditemukan tanda kekerasan pada keempat jasad tersebut. Namun, ditemukan fakta bahwa keempat jasad itu sudah lama tidak mendapat asupan makanan maupun minuman.

Baca Juga :  Akses Jalan Lintas di Madina Tertutup Longsor

“Berdasarkan pemeriksaan bahwa dari lambung para mayat ini tidak ada makanan, jadi bisa diduga berdasarkan pemeriksaan dari dokter bahwa mayat ini tidak ada makan dan minum cukup lama, karena dari otot ototnya sudah mengecil,” kata Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Pasma Royce kepada wartawan, Jumat (11/11/2022).

Teranyar, polisi menemukan sejumlah bukti baru di lokasi, yakni bungkus bekas makanan hingga struk belanja. Dengan temuan ini, dugaan bahwa keempatnya tewas karena kelaparan masih belum diambil sebagai sebuah kesimpulan.

“Karena hasil penyelidikan sementara ini kami temukan bekas bekas bungkus makanan dari satu sisi, di rumah tidak ada persediaan makanan tapi ada bungkus makanan, ini yang sedang kami dalami betul,” tutur Direktur Reskrimum Polda Metro Jaya Hengki Haryadi, Minggu (13/11/2022). (psc/sugi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *