Breaking News
Polda Sumut Tangkap Dua Nenek Penipu Jual Beli Tanah Rp852 Juta I PWI: Draft RUU Penyiaran Larang Penayangan Jurnalisme Investigasi Hambat Tugas Jurnalistik I Salwa Ar Royyan, Jamaah Calon Haji Termuda dari Medan, Hafizah 17 Juz I Sisa Material Bangunan Stadion Teladan Telah Dilelang KPKNL Rp1,6 M I Plh Dirut Perumda Tirtanadi Bagikan 8.624 Handuk ke Jamaah Haji Embarkasi Medan

Truk Kontainer Korban Google Maps Nyaris Terjun ke Jurang

PORTALSWARA.COM, Sukabumi – Sebuah truk kontainer korban google maps nyaris terjun ke jurang. Peristiwa tersebut terjadi di jalan alternatif Palabuhanratu-Cikidang, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

Menurut si sopir dia hanya mengikuti petunjuk dan tuntunan dari Google Maps. Setidaknya ada dua kejadian serupa ini sebelumnya, sepanjang tahun ini.

Kejadian Rabu 9 November 2022 yang dialami truk dengan nomor polisi B 9098 BEV ini, lokasinya di tanjakan Cisarakan, Kecamatan Palabuhanratu.

“Sopirnya Amin (45) tidak mengenal lokasi kemudian mencoba aplikasi google maps dan ternyata diarahkan ke jalur alternatif Palabuhanratu-Cikidang, yang merupakan jalur tidak diperuntukkan untuk kendaraan besar,” kata Kepala Unit Penegakan Hukum Satlantas Polres Sukabumi, Inspektur Dua M Yanuar Fajar, di Sukabumi, dilansir dari Tempo.co, Jumat (11/11/2022).

Amin membawa truknya dari Bayah, Kabupaten Lebak, Banten, hendak menuju wilayah Bogor, Jawa Barat. Namun saat memasuki wilayah Kabupaten Sukabumi ia mengaku tidak mengenal jalan lalu berinisiatif memanfaatkan aplikasi Google Maps untuk mencari panduan dan petunjuk arah.

Awalnya jalan yang dilalui tidak ekstrem namun saat di perempatan lampu merah diarahkan ke atas (jalur alternatif Palabuhanratu-Cikidang). Amin mengakui sempat terkejut karena jalannya menanjak dan terdapat tikungan tajam.

Saat tiba di Tanjakan Cisarakan, di Desa Buniwangi Kecamatan Palabuhanratu, truk yang dikendarainya tidak kuat menanjak dan sempat beberapa kali mundur, nyaris masuk jurang. Ia pun mencoba memutar arah namun tidak berhasil akhirnya truk trailer malah melintang di tengah jalan.

“Alhamdulillah truk sudah kami evakuasi dan arus lalu lintas di Jalur Alternatif Palabuhanratu-Cikidang sudah kembali lancar,” kata Yanuar.

Ia mengimbau kepada pengendara yang hendak ke wilayah Sukabumi maupun Bogor dari arah Palabuhanratu untuk memperhatikan rambu dan petunjuk arah. Selain itu, kendaraan yang kondisinya tidak prima diimbau untuk tidak melewati jalur alternatif Palabuhanratu-Cikidang.

Baca Juga :  Anggota Basarnas Meninggal Setelah Didorong dari Tower Telkomsel oleh Seseorang yang Bunuh Diri

“Rawan kecelakaan karena jalur tersebut terdapat banyak tanjakan ekstrem, tikungan dan turunan yang curam,” katanya.

Sebelumnya, pada Maret lalu, sebuah truk kontainer juga terjebak di jalan kampung di Yogyakarta setelah mengikuti Google Maps. Saat itu malam hari dan lokasinya di Dusun Mrincingan, Kalurahan Margomulyo, Seyegan, Sleman.

Pada Februari, truk pembawa batu dari Gunung Sindur, Bogor, terperosok ke kali di Sawangan, Depok, juga karena sopir mengaku diarahkan Google Maps. Di kejadian ini, warga setempat telah memperingatkan truk bahwa jalan sempit dan curam namun sopir nekat karena tidak mungkin memutar balik arah kendaraannya. (psc/bs)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *