Breaking News
PDIP Meminta KPU Tunda Penetapan Prabowo-Gibran Akibat Gugatan di PTUN I Edy Rahmayadi Tetap Berusaha Daftar ke Golkar dan Gerindra Meski Ditolak I MK Tolak Gugatan Sengketa Pilpres 2024 I Eks Direktur Utama RSUP Adam Malik Terduga Korupsi Rp8 Miliar Ditahan IOknum Dokter Tersangka Cabuli Istri Pasien Berdamai dengan Rp600 Juta
banner 600x300

Harga CPO Tahun Ini Diramal Segini

PORTALSWARA.COM, Jakarta – Harga crude palm oil (CPO) tahun ini diramal naik tajam di sesi awal perdagangan Selasa (15/11/2022).

Berdasarkan prediksi Dewan Minyak Sawit Malaysia (MPOB) harga CPO akan diperdagangkan di kisaran MYR 4.000-4.400/ton pada akhir tahun ini.

Melansir Refinitiv, harga komoditas minyak sawit mentah atau CPO pada sesi awal perdagangan melesat 1,05% ke MYR 4.155/ton pada pukul 08:05 WIB.

Pada awal perdagangan pekan ini (14/11), minyak sawit berjangka ditutup ambles 4,18% menjadi MYR 4.108/ton (US$894,5/ton), terbebani oleh ringgit yang lebih kuat dan pelemahan pada minyak nabati saingan kian memberatkan laju CPO.

Ringgit Malaysia terpantau menguat 0,7% di hadapan dolar Amerika Serikat (AS) dan telah menguat selama dua hari beruntun. Ringgit Malaysia yang lebih menguat membuat pembeli yang menggunakan mata uang lain menjadi semakin mahal.

Laju CPO juga dipengaruhi oleh harga minyak kedelai yang terpuruk 1,5% di Dalian, sedangkan harga minyak kedelai di Chicago Board of Trade berakhir ambles 1,1%. Minyak kelapa sawit dipengaruhi oleh pergerakan harga minyak terkait karena mereka bersaing untuk mendapat bagian di pasar minyak nabati global.

Namun, Dewan Minyak Sawit Malaysia (MPOB) memprediksikan harga minyak sawit kemungkinan akan diperdagangkan antara MYR 4.000-4.400/ton pada akhir Desember 2022. Sementara dalam jangka menengah, harga akan tetapi antara MYR 3.900-4.300/ton, tertekan oleh konflik Rusia-Ukraina dan pertumbuhan pasokan minyak sawit yang stabil.

Kendati begitu, MPOB memperkirakan bahwa Indonesia dan Malaysia akan mengalami badai tropis yang akan berlanjut hingga pada kuartal pertama 2023, sehingga akan menjaga harga CPO sedikit lebih tinggi untuk sementara.

MPOB juga memperingatkan bahwa pada 2023 akan menjadi tahun yang sulit bagi pasar, dengan ketidakpastian cuaca, geopolitik, dan ekonomi yang terus berlanjut yang telah menyebabkan perubahan harga yang luas tahun ini.

Baca Juga :  Street Food Festival Pemko Medan Diramaikan 131 Kuliner

Melansir CNBC Indonesia, Rabu (16/11/2022), Direktur MPOB Ahmad Parveez Ghulam Kadir memprediksikan permintaan dari China akan kembali membaik tahun depan karena akan melonggarkan kebijakan zero Covid.

“Indonesia diperkirakan akan memenangkan pangsa pasar yang lebih besar daripada saingannya Malaysia,” tuturnya yang dikutip Reuters.

Hal serupa dikatakan oleh Pendiri CIFCO Futures’ Research Institute Beijing, Wang Jun bahwa China akan menghadapi Tahun Baru China dan permintaan akan CPO diprediksikan akan naik.

“Malaysia akan kehilangan pangsa pasar terhadap Indonesia karena harga yang lebih kompetitif. Pangsa pasar CPO Indonesia telah meningkat dari tahun ke tahun, sedangkan pangsa pasar CPO Malaysia menurun,” tambahnya dikutip The Edge Markets.

Wang memproyeksikan CPO Indonesia berkontribusi sekitar 70,65% dari impor China dan CPO Malaysia sekitar 29,35%.

Namun, Kementerian Pertanian dan Perdesaan China memproyeksikan tahun ini akan ada penurunan impor CPO sebesar 44% secara tahunan menjadi hanya 2,8 juta ton. Kemudian, akan meningkat di 2023 menjadi 4,5 juta ton. (psc/bs)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *